Film Inspiratif - Miracle Of Giving Fool

Ba-Bo
Miracle Of Giving Fool (MOGF) adalah sebuah film bergenre drama yang berasal dari Korea Selatan. Biasanya kalo udah denger genre drama pasti pikirannya BBF atau apalah itu. Nah.. MOGF ini berbeda sekali dengan drama-drama Korea pada umumnya.

Film ini menceritakan seorang anak laki-laki yang bernama Sung Ryong yang diperankan oleh Cha Tae-Hyeon. Ia menderita keterbelakangan mental (idiot) disebabkan keracunan asap arang. Anak tersebut tinggal bersama keluarganya disebuah desa kecil yang tenang. Setelah ayah dan ibunya meninggal, ia hanya tinggal berdua bersama seorang adik perempuannya Jee-In yang masih duduk dibangku SMA. Akibat penyakitnya itu, ia hanya memiliki keterampilan membuat roti panggang.


Didalam menjalani keseharian dalam hidupnya, ia selalu ingat pada pesan ibunya yang ingin agar ia selalu menjaga dan menyayangi adiknya. Kebiasaan Sung Ryong adalah ia selalu duduk menyendiri diatas bukit kecil yang ada di desanya. Ia menunggu seseorang yang adalah temannya dibangku SD dulu. Namanya Ji-Ho (Ha Ji-Won), ia seorang pianist handal sejak kecil yang selama sepuluh tahun sekolah diluar negeri. Suatu hari Ji-Ho pun pulang, seperti tak percaya Sung Ryong yang sedang duduk diatas bukit langsung berlari sambil terguling dari bukit itu menghampiri Ji-Ho. Ji-Ho mengabaikannya karena tak ingat pada Sung Ryong, sebab saat itu Sung-Ryong belum menderita idiot.

Sung Ryong juga memiliki sahabat bernama Sang Soo. Ia seorang pemilik kedai kopi. Suatu malam Ji-Ho berjalan-jalan dan memutuskan untuk mampir sebentar ke kedai kopi tersebut. Ji-Ho yang sedang menikmati kopi tiba-tiba dihampiri oleh Sang Soo. Disitulah mereka saling kenal.

Sung Ryong yang setiap hari berjualan roti didekat sekolah adiknya Jee-In, selalu menyiapkan sarapan roti buat Jee-In didepan pintu kamar Jee-In. Tetapi selalu saja sebelum berangkat sekolah Jee-In mengabaikan roti yang sudah dibuatkan kakaknya itu. Walaupun selalu diabaikan oleh adiknya, Sung Ryong tetap menjalankan pesan ibunya. Bahwa ia harus selalu menjaga dan menyayangi adiknya. Dan ia selalu tersenyum.

Setiap pagi Sung Ryong sudah berjualan roti di kios kecil dekat sekolah Jee-In. Ia selalu menunggu Jee-In lewat didepan kiosnya, apakah Jee-In berangkat sekolah atau tidak. Suatu hati Sung Ryong tidak mendapatkan Jee-In lewat didepan kiosnya hinnga larut malam. Ia lalu khawatir, dan bersama Ji-Ho ia langsung bergegas mencari Jee-In. Setelah mencari, Ji-Ho meyakinkan Sung Ryong bahwa Jee-In pasti ada dirumah. Ternyata memang benar. Jee-In sedang tertidur lemas  ketika Sung Ryong membuka pintu kamarnya. Tapi apa yang Sung Ryong dapat, ia malah diusir oleh Jee-In. Walaupun begitu Sung Ryong yang tak pernah mengeluh dan selalu tersenyum, tetap menghiasi wajahnya dengan senyumnya yang tulus.

Keesokkan harinya, Sung Ryong melihat Jee-In lewat didepan kiosnya. Jee-In terlihat lemas tidak seperti biasanya. Ia menggunakan jaket untuk mengurangi rasa dinginnya. Sung Ryong bertanya pada dirinya "Apakah Jee-In sedang sakit ya?". Tak lama kemudian tiga orang teman Jee-In mampir untuk membeli roti dikiosnya. Mereka berkata bahwa Jee-In selalu terlihat lemas dan berjalan menunduk kalau disekolah.

Sung Ryong merasa khawatir dengan apa yang sudah dikatakan oleh teman-teman Jee-In. Dengan naluri seorang kakak, Sung Ryong pun berlari masuk kedalam sekolah. Ia berlari sambil berteriak-teriak "Jee-In.. Jee-In..", sambil menengok kesetiap ruang kelas. Sampai akhirnya ada seorang murid yang berkata kepadanya "Mencari Jee-In?". Sung Ryong pun berlari masuk kedalam kelas Jee-In, ia mendapatkan Jee-In sedang tertidur lemas diatas bangkunya. Tanpa pikir panjang Sung Ryong lalu menggendong Jee-In dibelakang punggungnya, dan segera membawanya kerumah sakit.

Selama Jee-In dirawat beberapa hari dirumah sakit, Sung Ryong selalu menemaninya walaupun hanya diluar ruangan. Sebab seperti biasa, ia takut kalau Jee-In marah ketika ia ada didalam kamarnya. Sung Ryong hanya berbicara kepada Jee-In didekat pintu. Namun lama-kelamaan Jee-In merasa bersalah atas sikapnya terhadap kakaknya yang selama ini selalu tulus menjaganya.

Setelah diketahui ternyata Jee-In menderita ginjal. Dokter yang juga adalah ayah dari Ji-Ho memberitahukan kepada Sung Ryong bahwa Jee-In harus mendapatkan donor ginjal agar ia dapat sembuh. Sung Ryong lalu berkata kepada dokter untuk mendonorkan ginjalnya kepada Jee-In. Tapi dokter berkata bahwa ginjal Sung Ryong tidak cocok untuk Jee-In. Sung Ryong pun sangat sedih. Ia berpikir bahwa ia adalah kakaknya, tetapi kenapa ginjalnya tidak cocok untuk Jee-In. Harapan datang untuk Sung Ryong ketika Sang Soo sahabatnya bersedia mendonorkan ginjalnya untuk Jee-In, dan ginjal Sang Soo ternyata cocok. Sung Ryong sangat gembira pada saat itu.

Tiba suatu hari Sung Ryong pulang kerumahnya untuk mengemaskan barang-barang untuk dibawa ke rumah sakit. Didalam perjalannya, ia dipanggil oleh dua orang tak dikenal. Rupanya orang itu adalah orang suruhan dari musuh sahabatnya Sang Soo. Sang Soo ketika itu memukul musuhnya karena masalah pribadi. Pada saat hendak dipukul dengan botol, Sang Soo lebih dulu memukul botol itu dengan tangan kanannya.

Sialnya, orang itu memberikan ciri-ciri Sang Soo kepada orang suruhannya bahwa Sang Soo memakai perban ditangan kanannya. Sementara tangan kanan Sung Ryong juga saat itu diperban akibat tak sengaja memegang panggangan rotinya. Sung Ryong menatap kearah orang suruhan itu dan melihat ditangan kanan orang tersebut memegang sebuah benda untuk mencelakakannya. Seketika itu Sung Ryong tersenyum mengingat kata-kata ibunya yang ingin selalu agar ia menjaga Jee-In.

Sung Ryong sudah berdarah, mengucur deras dari kepalanya. Tapi ia tetap berjalan untuk sampai ke rumah sakit. Ia berjalan lemas tapi seperti tak ingin menyerah sebelum ia sampai tujuan. Tuhan berkata lain, Sung Ryong terjatuh dan terus menahan rasa sakitnya. Ia mengeluarkan foto keluarganya dari jaketnya, ia menatapnya dan terus teringat kata-kata ibunya (Ia harus selalu menjaga adiknya Jee-In). Ia merasa takut, jikalau ia tidak ada siapa yang akan menjaga Jee-In. Tuhan pun mengambilnya, Sung Ryong telah tiada.

Jee-In pun telah sembuh, ia menyesal kenapa selama ini mengabaikan ketulusan kakaknya. Ia merenung dikamar Sung Ryong. Kini ia tinggal sendiri dirumah yang sepi. Tidak ada lagi yang menyiapkan sarapan untuknya. Namun sekarang ia sadar, bahwa kakaknya adalah orang yang terbaik. Ia (Sung Ryong) selalu tersenyum walaupun keadaan baik ataupun buruk. Senyumnya adalah cahaya. Ketika ia tersenyum maka orang lain pun ikut tersenyum.

Banyak nilai-nilai kehidupan yang dapat kita ambil dari film ini. Diantaranya adalah dalam kondisi kita seperti apapun, kita harus tetap semangat menjalani hidup, selalu bersyukur, selalu tersenyum, tulus dan ikhlas membantu sesama, dan masih banyak lagi. Karena "ada rahasia dibalik rahasia".

Watch this movie. RECOMMENDED, cos it's so inspirative.

-YEP-
@yudhimovicx

38 comments:

  1. subhanallah, jrg2 yaak ad film yg gini di Indonesia. byk y cinta2 mulu

    ReplyDelete
  2. wah, yudhi suka pilem korea jg ternyata. hehe :p
    film-nya kayanya oke. ntar hunting ah ^^
    tq resensinya yudhi :)

    ReplyDelete
  3. Kyong: iya harus nonton Ky. Apalagi klo cewe yg nonton pasti matanya berkaca-kaca,haha

    ReplyDelete
  4. Mahdiah:
    iya mba', jarang di Indonesia.
    Tapi sekarang alhamdulillah udah lumayan film-film negeri ini yg inspiratif juga.
    Dan mudah2an bisa bersaing dikancah Asia.

    ReplyDelete
  5. Emon:
    Tergantung bagus engga'nya film itu. Klo bagus nonton, klo ga.. ya ga nonton, :P
    Bagus nih filmnya, harus nonton mba!!!

    Tq kembali mba Dora :DDD

    ReplyDelete
  6. Wah, sepertinya bagus banget filmnya :D
    anw, kunjungan balik dan barusan follow ;) makasih ya :D

    ReplyDelete
  7. waduh mesti cari donlotannya neh. sya suka yg inspiratif. udah nonton dream high, god of study, dll. penyuka drama korea seh. salam

    ReplyDelete
  8. hebat banget, Sung Ryong tabah setiap hari berjualan roti di dekat sekolah adiknya. kalo saya keki banget jualan roti gitu, hehehe. gak bakat juga seh. tapi murid saya sudah berani berjualan di sekolah, bawa plastik makanan. luas biasa

    ReplyDelete
  9. BasithKA:
    Sama2 bro, :)
    Iya filmnya bagus deh pokoknya, harus nonton!, haha..

    Rusydi:
    Iya bang, harus didownload secepatnya :D
    Klo Dream High sm God Of Study saya blm nonton.
    Wah.. muridnya luar biasa ya sudah bs jualan, mantap!!!

    ReplyDelete
  10. mantaps brow hehehe... blum nonton ey yang ini mah nampak kudu siap"in tissue buat nangis"an ^^v

    ReplyDelete
  11. Hahaha.. yoi teh, bagus nih filmnya, harus ditonton,, tissuenya siapin 2pak,haha..

    ReplyDelete
  12. ah suka :3 harus download secepatnya :)

    ReplyDelete
  13. ayo mba Pipit download secepatnya, bagus filmnya :)

    ReplyDelete
  14. wee si bang yudhi masih senang film-film drama apalagi drama yang berpendidikan giini bang, tambah banyak ni yang respon blog nya :D

    ReplyDelete
  15. ahh bisa saza kau ni Auw!!! masih perlu byk belajar dr kau ni aku.. :D

    ReplyDelete
  16. saya kurang begitu suka film korea.. maaf. hiks hiks., :(

    tapi tampaknya kita sama2 interisti mas bro... itu yg saya senang. hahahaha

    ReplyDelete
  17. wuih.. lengkap ceritanya bro.. jadi nggk perlu nonton lagi deh.. :D

    ReplyDelete
  18. Waw :)
    saya suka film seperti ini.
    bakalan saya donlod nih atau cari di toko kaset..
    thanks2..
    ditunggu reviewan lainnya kang :D

    ReplyDelete
  19. bang Roe_
    ga suka korea, brati sukanya film india!, whaahaa..
    Yoi bang Roe, Salam Internisti!,
    Forza Inter!!!

    bang Ndro_
    ahhh kudu nonton lagi bang, ini ceritanya sy sensor sebagian, wkwkwk..

    ReplyDelete
  20. Uchank_
    Yoi Chank.. segera download, ayo ayooo!!! hahaha..
    Siip, sy juga tunggu review lain dari kao Chank!, :D

    ReplyDelete
  21. kenapa film korea bergenre drama selalu sangat menyedihkan???
    baca sinopsisnya seperti ini saja sudah bikin terharu, kasian bangett, gak tega kalo musti nonton filmnya T.T

    ReplyDelete
  22. Armae_
    Tergantung jenis dramanya mba Armae :).
    Genre drama bermacam-macam, contohnya drama komedi, drama thriller, drama romantis, drama family, dll.
    Kalo MOGF sepertinya masuk drama thriller,wkwkwk..
    Yahh intinya drama korea yg satu patut ditonton mba',,

    Dilarang terharu sebelum nonton,whaha

    ReplyDelete
  23. Kang Yudh, kasih link untuk bisa donlot filmnya dunk...
    *sungguhmatiakujadipenasaraaaan :D

    ReplyDelete
  24. emje_
    Link downloadnya sy lupa mba',hehe..
    Coba googling aja mba', banyak ko'!, :D

    ReplyDelete
  25. Mirip film yg bapanya bisu dan tuli, trus anak ya bunuh diri gara2 malu punya bpa kea gitu. Tp endingnya gda yg mati

    ReplyDelete
  26. Gile.. Sekumplit ini di ceritainnya.. Gue baca sambil ngebayangin tuh film karena liat trailernya.. Jadi malas mau nonton, udah tau ceritanya sampe habis sih.. Hahahhaa

    ReplyDelete
  27. Asli ini film bermakna banyak buat yang sudah nonton. Btw saya ijin nyalin sinopsisnya ya mba

    ReplyDelete
  28. ane sudah nonton filmnya... bohong kalo ga sampe netesin air mata..

    ReplyDelete
  29. aku baru bawa dikit doang udh mau nangis :( T_T

    ReplyDelete
  30. berapa menit min ini untuk total durasi filmnya?

    ReplyDelete
  31. dr pertama d rilis sampai skarang gk ada bosen nya liat flm ini. bner bner inspiratif n menyentuh bget.....

    ReplyDelete
  32. Gila baru bacan artikelnya aja Udah nangis apa lg nonton film nya pelajaran banget inI film. Seru

    ReplyDelete